Sunday, January 23, 2011

Adam???

Perbualan tiga hari lepas

umi: harith..buat apa tu syg?
harith: ni bukan harith la umi..ni adam
umi: hahh?? adam?
harith: yelah umi...ni bukan harith..ini adam (sambil menepuk-menepuk dadanya)
umi: *gelak besar*..mana plk harith dapat nama adam..

anak umi ni sejak masuk 3tahun,banyak sungguh bicaranya...kekadang ketawa je umi abi dibuatnya...

Perbualan semalam

umi: harith,oh harith
harith: ni bukan harith umi,ni adam
umi: nape plak adam? ni kn harith
harith: ni adam lah...panggil adamlah bukan harith...bukan abang long
umi: harith nak suh umi panggil adam ke?
harith: yelah,adam
umi: harith xsuka ke nama harith
harith: harith suka nama adam....macam nama kawan kat sekolah...adam
umi: harith nak suruh umi panggil apa?..harith ke aiman ke adam?
harith: adam
umi: huhuhu...lawaklah harith ni...dulu ada jga cadangan nk bg nama Adam Harith..pastu xjd, umi abi  bagi la nama Muhammad Harith Aiman sb rsa nama tu lg sesuai...panggil harith la best
abi: nama harith sedap dh...xpayahla panggil adam...(tersenyum)
harith: panggil adam lah *perlahan je suara*

Rasa nak guling-guling gelak dibuatnya...macamana la harith boleh terfikir nama tu...seingat umi mmg ada kawan harith nama adam kat taska aritu...tapi dh 20 hari harith stop dari taska tu...camne la tetiba nama tu muncul balik...mimpi agaknya...takpun teringat kat kawan dia tu..huhuhu

Friday, January 21, 2011

My Homemade Foods

kek jamuan bithday ke-2 harith

menu time jamuan birthday harith

pizza

kek 1st birthday hasif

nasi ngn salmon

tiramisu


guratan...makaroni,cheese,bayam

kek birthday ke-2 harith

gulai udang +telur

kek coklat kukus

nasi +maguro

Tetiba rasa lapar (gara-gara tak makan lunch td)..tetiba rasa mcm nk buat entry psal makanan..makanan yg pernah saya buat sendiri...dulu belajar masak pun lepas kahwin, itupun encik hubby yang ajarkan time ikut pergi sana..hahaha
Lauk mula-mula saya belajar ialah masak kari ayam...dulu encik hubby la cikgu memasak saya,tapi sekarang saya dah pandai pada cikgu....dan saya rsa saya msak lebih sedap dari cikgu saya tu..ekeke..perasan sudah..sure encik hubby marah kalau dia baca ni...hihihi..saje je nk provoke encik hubby,kot2 lah lpas ni dia nk tunjukkan still memasak yg dah lama tak dipraktikkan...bolehla saya bercuti dari memasak..huhu..tapi baru-baru ni ada gak encik hubby offered masakkan kari kambing..sedapnya sekali sekala dapat rsa air tangan suami...bersyukur sangat...

Saya sebenarnya lebih suka buat kek,puding dan seangkatan dengannya...bab-bab masak lauk ni kureng sikitlah tapi untuk menjadi isteri solehah kononya,kenalah merajinkan diri...bak kata orang-orang tua, nak ikat suami mestilah pandai ikat perutnya...betul lah agaknya....



Hasif Dah 2 Tahun

Memandangkan hasif dah masuk 2tahun ni, nk cite sikitlah tentang buah hati saya ni...sebelum terlupa

Hasif, seorang anak yang cukup baik, mudah diuruskan dan tak punya banyak ragam
membesarkan hasif terasa amat mudah, tak sesukar yang pernah umi gambarkan dlu

Hasif, sangat mudah mesra..mudah mengapa orang tak kira usia. Kalau keluar ke mana, pasti ada bahu yang dipegang, atau paling tidak menegur sambil tersenyum membuatkan orang membalas sapaannya.

Suka sangat dengan selipar, kasut...dlu pantang jumpa kasut abang, pasti menyarung ke kakinya..
suka sangat bila kami belikan satu untuknya, sampai nak naik kereta mainan dalam rumahpun dia akan sarungkan selipar dulu..biasanya betul ikut kaki ..tak tahulah sama ada kebetulan atau anak umi ni dah pandai..hehe

kalau umi bagitahu nak pakaikan seluar, cepat-cepat dihulurkan kaki kanan kemudian kaki kiri
kalau terjumpa seluar, hasif cepat-cepat sarungkan sendiri ke kaki...haha

nak makan sendiri...biasa guna tangan kanan bila makan tapi kalu terguna tangan kiri, bila diminta tukar, cepat-cepat dia tukar..

sudah kenal anggota muka...tangan tunjuk ke mata, telinga, hidung bila diminta..kalau ditanya di mana mulut, mulut dimuncungkan siap dengan bunyi-bunyi lagi...

kalau ditanya siapa hasif, cepat-cepat angkat tangan..pernah hasif tak nak jawab...diusik abi tiada siapa yang nama hasif...barulah dia mengangkat tangan..hhuhu

sangat sayang pada abang harith...kalau berebut mainan, hasif yang akan mengalah membiarkan abang bermain kereta mainan kesayangannya...kalau abang dah tak nak naik..barulah hasif mendapatkannya..

kalau dilihat abang baring sambil minum susu, ditepuk-tepuk dada abang..konon sedang mendodoikan abang

suka mengusik abang kadang-kadang...sengaja mengambil mainan yang abang pegang kemudian lari minta dikejar...huhu

kalau terdengar bunyi dari luar rumah, terus pandang kami, sambil membuat bunyi konon menakutkan kitaorang..

pantang umi cakap telefon, mesti dia nak cakap sama..bila dengar suara,membebel-bebel macam banyak sangat ceritanya...pernah menangis teresak-esak gara-gara umi tak bagi dia cakap ..

hasif suka dengar azan...orang mengaji..terus senyap kalu dengar di tv..pastu cakap seakan-akan 'Allahuakbar'...cuma jelas yg belakangnya saja..

tapi muzikpun dia layan...kalu dengar lagu best...goyang-goyanglah kepalanya..hasif-hasif

macam dah paham kalau kitaorg bercakap...semalam bila abi cakap kat abang,umi ke kedai sorang, terus dia peluk umi erat-erat...tak nak dah abi nak ambil...kelakar betul hasif ni...

cuba mengikut bila umi suruh sebut word macam mama, baba, papa..cuma kena rajin berlatih lagi,

sangat suka bercakap...cuma bahasa tu mungkin bahasa jepun sebab umi tak paham lagi..huhu

apapun,kehadiran hasif sangat menghiburkan keluarga kami....kegembiraan yang sukar diluahkan dengan perkataan...umi akan menyayangi hasif selamanya...smoga hasif membesar dengan sihat & bijak..ameen

Bila Hasif Demam....

Dua hari lepas, ketika sedang bersiap ke tempat kerja, hasif bersin..keluar hingus aka mukus di sebelah kanan hidung, dan di sebelah lagi mukus beserta darah yg agak pekat. Terus menjerit saya memanggil abi yang dah pun berada dalam kereta...ready untuk tempat kerja. Badan hasif tak terlalu panas, subuhnya saya dahpun memberikan hasif ubat. Melihat keadaan hasif yang sedikit ok, saya menghantar harithasif ke rumah pengasuh dan saya ke court ,terpaksa membereskan urusan saya sebentar. Sempat saya meminta pengasuh banyak memberikan hasif minum air kosong. Bertemu teman, sempat saya menanyakan klinik kanak-kanak yang agak baik. Selesai urusan, sy bergegas pulang...pengasuh menelefon memaklumkan hasif batuk-batuk dan muntah-muntah. Hati saya berdebar-debar...hanya mampu terus berdoa agar permata hati saya itu tidak apa-apa.

Sampai di rumah pengasuh, saya ambil harithasif untuk ke klinik pakar kanak-kanak yang terletak di Jalan Beserah. Sampai di sana, orang agak ramai dan saya terpaksa menuggu selama sejam sebelum dipanggil masuk.Mujurlah keadaan hasif nampak stabil dan tiada lagi pendarahan pada hidung. Doktor memaklumkan hasif ada resdung (1st time tahu yg baby pn blh dpt resdung...hehe). Menurut doktor, sebab tu lah hasif berdarah hidung..tambah-tambah bila selesema..

Sayu sungguh melihat buah hati saya demam. Sejak demam ni, dia selalu minta saya untuk memeluknya lebih-lebih kalau hendak tidur. Hasif akan terlena sambil memeluk saya...Sangat sedih melihat si kecil ni tak sihat..
Semalam, memandangkan keadaan hasif masih belum baik,saya mengambil cuti untuk menjaga permata hati saya. Kebetulan, dua adik perempuan saya datang ke rumah..jd harith saya biarkan bermain bersama auntie nya manakala sy menjaga hasif yang sedikit lemah.

Semalam hasif kelihatan sudah baik...sudah mampu bermain seperti biasa. Alhamdulillah.. Gembiranya hati ini hanya Dia yang tahu. Terima kasih Ya Allah kerna menguji kami...membuat diri ini sedar betapa besarnya nikmat kesihatan yang kau berikan selama ini terutama buat permata hati kami ini.
 
budak baru baik demam

buat apa bersungguh sangat tu hasif..




Tuesday, January 18, 2011

Hasif 2nd Birthday

Tiga ari yang lalu, 15hb Januari ...genaplah umur hasif dua tahun...Happy Birthday hasif sayang. Baru hari ini saya berkesempatan untuk update blog ini...kami celebrate berempat sahaja. Hari itu juga, birthday boy demam...semalam baru macam ok sikit. Oh, sungguh kesian melihat si kecil itu demam....barulah saya rasai bagaimana sedih melihat permata hati saya begitu sukar untuk tidur. Betapa bersyukurnya saya selama ni kerna hasif sangat jarang jatuh sakit. Seingat saya sepanjang 7 bulan saya bekerja di sni, belum pernah sy memohon cuti sbab hasif sakit. Alhamdulillah. Semoga hasif jangan sakit-sakit lagi. InsyaAllah. Doa umi sempena birthday hasif ni ialah supaya hasif membesar dengan sihat dan bijak...amin.

*bila hasif dh 2 thn ni, tetiba rasa nak ada baby lagi...tambah-tambah orang sekeliling sy rmai yg tgah pregnant...tapi bila pikirkan hasif, sian plak nnti..maklumlah, selalu rsa hasif macam baby lagi..hehe


homemade cake yg umi buat time 1st birthday hasif
kenangan last year~tante seiko,tante netty & kwn2 harithasif


Friday, January 14, 2011

Harus ke KL..

Malam ni abi xde,bertolak ke kl petang td bersama 2 orang lagi rakan kerja untuk menghadiri meeting dengan barisan angkatan tentera pagi ini untuk membincangkan projek yang akan mereka handle bersama...rsanya berkenaan dengan pelupusan bom (nnti nak kna confirm ngn abi blk)..hihi..

Nak dijadikan cerita,petang tadi saya blk dari ofis awal sikit sb nak hantar abi,sebenarnya nk kna tukar kereta,sb mula-mula abi kata nk g ngn kete universiti,pastu tukar plan nk bwa kete sendiri plk. So pagi tadi saya bwa kete abi sb dia guna kete saya untk ditinggal di ump.

So,msa tengah drive tu..terima call dari officer P*tr**as yang incharge case ni (actually she is my friend aka classmate masa study kt u dlu)..requested me to attend a meeting tomorrow with the witnesses as the trial has been fixed on this monday untill wednesday. Ingatkan diaorg akan datang a day before tu..which is sunday,so xpayah saya ke sana. Tapi, no..they insisted me to be there. Aduss.

Nak tumpang abi ngn kete, kesian plak kt kawan-kawan abi,sure not comfortable kalau saya ada..lagipun last minute bgtau,macam xberapa sesuai..dahlah semua file ada kat ofis. So,saya minta abi pergi dulu..hal saya nnti saya decide kemudian.

So,bincang punye bincang..nmpaknya mmg kna pergi. Kawan saya tu siap check tiket flight,still lg available. Adoi..mmg no idea to say no. Kalau bgtau awal sikit,bolehla plan elok-elok...abi pasti tak keberatan untuk menemani saya. Ni nak pergi sorang-sorang, kurang best sikit tanpa abi...*ngegege*..tp btul kehadiran abi mmg menguatkan semangat saya.

Sebenarnya agak keberatan nk tinggal harith hasif...kalau blh blk arini jga kira okla..tupun flight last kul 10pm..smpai sni around 11pm..sgt lambat. Berpisah time ofis hours pun sering buat ati saya gundah gulana...rindu yg amat sgt kat anak-anak..ni kn nk tinggal lebih daripada masa itu..

Apapun,pagi esok nak kna decide la mcamna...tp rsanya mmg kena pergilah ke klcc..hohoho.    As dh terluah apa yg terpendam di fikiran,nk sambung tido blk...tak berapa lena sb memikirkan hal ni ngan ketiadaan abi di rumah :(

Wednesday, January 12, 2011

Hasif bila jumpa sejadah

Hasif kalau dgr je umi atau abi cakap je 'Allahuakbar' , cepat2 dia angkat kedua-dua tangan ala-ala mengangkat takbir gitu..kalau jumpa sejadah pula, dia akan sujud...bukan sujud betul-betul pun..lebih kepada baring sebenarnya..kalau umi ngn abi ngah solat, terus dia cepat-cepat datang kat depan pastu buat-buat sujud...lama plak tu dia buat aksi kaku pastu dia buat muka comel la konon sambil tersenyum-senyum..hasif-hasif, janganlah buat lawak time orang solat, tak baik tau...

video



video

video

Tuesday, January 11, 2011

Terlewat temujanji hasif

Semalam, ada appointment Fisioterapi di hospital jam 4 petang. Kebetulan ada sedikit urusan di pejabat membuatkan saya sedikit terlewat untuk menjemput hasif di rumah pengasuh. Jam 4, saya baru sampai di rumah pengasuh, hasif & harith sedang tidur. Terus saya bawa hasif ke kereta, memamdu semula ke kuantan. Tiba di hospital jam 4.20 petang, kami agak lewat. Selepas mendaftar, kami ke bilik latihan. Kebetulan semalam ada pelajar praktikal dr uitm yang turut membantu.

Mula-mula masuk, hasif tertarik kepada kerusi, terus dia berjalan ke arah itu dan duduk, sambil membebel-bebel. Mungkin ingin memberitahu kerusi itu sungguh comel dan di rumah kami tak ada kerusi sebegitu. hahaha. Tergelak jurulatih dan pelatih itu mendengar hasif bersungguh bercerita.  Kami sempat melakukan sedikit aktiviti. Bilamana diarahkan untuk berjalan, hasif membebel-bebel lg...agaknya tak puas duduk dah kena bangun berlatih. hasif, hasif.

Kakak jurulatih bertanya umur hasif, bila dimaklumkan dia cakap dilihat perkembangan fizikal hasif kira ok, sama dengan anak-anak lain seusianya. Alhamdulillah, suka saya dengar. Semalam, hasif memberi respons yang baik..membuat latihan berjalan, cuma hasif tak mahu dipimpin..dia mahu berjalan sendiri. Bajet dah terer sangatla tu berjalan hasif ya..hehe

Melihat respons yang diberikan, mereka memuji-muji hasif. Bila disuruh bersalam, tangan kakak jurulatih & abang pelatih itu ditarik lalu diciumnya. Terus dipeluk hasif. Mungkin geram tengok hasif yang asyik duk senyum-senyum. Konon comel la buat muka camtu..hihi.
Mereka bertanya perkembangan pertuturan hasif mungkin sebab melihat hasif suka bercakap...dan seolah-olah bercerita. Kelakarlah hasif ni. Saya bagitahu la serba sedikit, kami rasa hasif boleh memahami percakapan kami sekeluarga. Kalau disuruh duduk, tidur, ambil susu, hasif boleh mengikut arahan dengan baik. Pernah saya menyuruh abang harith off kan tv, cepat-cepat hasif bangun ke arah tv sambil tangannya mencari-cari butang yang terletak di bawah skrin tv. Semalam juga, sewaktu abang menangis-nangis mau kan botol air hasif, bila abi meminta diberikan kepada abang sedikit, lantas dihulurkan ke mulut abangnya. Mudah-mudahan hasif bertambah pandai. InsyaAllah.

Dari segi sebutan, hasif boleh menyebut 'baba' dengan clear, 'bang rith' (panggilan utk abang yg kadang-kdang dapat dgr), 'nak' time nak minta makanan atau barang. Kalau di rumah pengasuh, boleh panggil 'mama' dan 'abah' dengan terang. Saya turut bertanya, perlukah hasif di refer untuk speech therapy. Menurut jurulatih itu, memandangkan hasif baru nak masuk 2 tahun, mungkin doktor tak referkan lagi sebab anak-anak biasa juga umur 2 tahun baru nak belajar bercakap. Dia cadangkan bercakap dengan menggunkan sukukata yang pendek dan sebut satu persatu untuk membolehkan hasif dapat menangkap perkataan yang disebutkan.

Kesian hasif, belum puas bermain dah kena balik...Takpe,lain kali kita datang lagi. Harap-harap lepas ni umi tak lambat lagi. Sorry hasif ya. Lepas ni umi akan cuba arrange masa baik-baik. Hehe. Lepas menetapkan temujanji seterusnya, kami pulang ke ruman. Menjemput harith di rumah pengasuh. Sampai di depan muka pintu, harith sibuk bertanya saya ke mana dan kenapa dia ditinggakkan. Sorryla harith, bukan umi tak nak bawa, tapi kehadiran harith nnti akan mengganggu proses latihan adik hasif. Nanti lain kali kita ajak abi pergi sama, bolehla harith ikut.

Sampai di rumah, saya sedikit kepenatan dan kelaparan kerna tengaharinya tidak menjamah nasi. Kami tiga beranak makan roti potato dengan air milo sementara menanti kepulangan abi. Sebenarnya umi merancang untuk belanja makan malam tapi memandangkan abi kepenatan, terpaksa membatalkan hasrat. Saya mengadu sedikit kepenatan akibat terkejar-kejar ke hospital tadi. Terus abi menawarkan diri untuk memasak menu makan malam kami tapi saya harus menyiapkan bahan-bahan. Itu tak menjadi masalah, tawaran abi itupun buat saya cukup bersyukur. Kehadiran suami membantu ketika di dapur membuatkan kerja-kerja memasak menjadi mudah dan seronok. Anak-anak kami biarkan bermain di bilik mainan mereka.

Selesai memasak, terasa sedikit kenyang pula. Saya mencadangkan menidurkan hasif dlu sebab dia dah kelihatan amat mengantuk. Kami ke bilik tidur. Abi membuat ulangkaji untuk mengajar esoknya. Saya membelek-belek buku hiasan rumah yang menjadi kegemaran saya sekarang ini yang memaparkan koleksi-koleksi mendekorasi rumah yang menarik. Kedua-dua anak sedang bermain kereta bersama. Lantas, harith mendekati saya bersama buku kegemarannya, 'umi.,harith nak baca pasal mamalia'. Terus saya berbisik, 'ingatkan dah lupa asyik duk main kereta, rupanya ingat,hehe'. Lalu kami membelek-belek sambil membaca sedikit info tentang crocodile, polar bear dll. Saya meminta harith menceritakan kepada abi tentang crocodile. Begini bunyinya,'abi., crocodile tu datang dari telur. Bila telur tu pecah, crocodile tu pun keluarlah'. Bersungguh-sungguh harith bercerita,siap dengan gaya-gaya sekali. Kelakar sungguh, ketawa kami dibuatnya.

Saya meminta harith menutup buku kejap. 'Mari umi nak cerita. Harith ngn adik dengar ya. Pada zaman dahulu, ada seorang wanita ni dia hidup susah. Pada suatu hari, rumahnya dikunjungi dua orang pengembara yang sudah jauh berjalan. Memandangkan wanita tersebut mempunyai hanya 2 keping roti, dia berhasrat untuk menjamu tetamunya itu dengan roti tersebut. Sedang dia bersiap untuk menghidangkan roti tersebut, pintu rumahnya diketuk oleh seorang pengemis yang meminta sedikit makanan memandangkan dia sangat lapar. Wanita tersebut terus ke dapur, mengambil 2 keping roti tersebut lalu diberikan kepada peminta sedekah tadi. Tetamu yang berada di rumahnya agak kecewa kerana mereka berharap untuk makan roti tersebut memandangkan mereka sangat lapar akibat jauh berjalan. Tidak lama kemudian, pintu rumahnya diketuk lagi, datang seorang lelaki membaca sebiji dulang yang bertutup. Dihulukan kepada wanita itu,"ini kepunyaan kamu", lalu wanita itu mengira terdapat 18 keping roti di dalam nya. Dia menjawab,"tidak, ini bukan milik ku." lalu diserahkan kembali dulang tersebut kepada lelaki tadi. Lelaki itu meninggalkannya. Dua tetamu yang berada di rumahnya melihat dengan kehairanan tetapi masih mendiamkan diri. Tiba-tiba pintu rumah wanita terbabit diketuk lagi, dan kali ini juga datang lelaki memberikan dulang kepada wanita itu, "ini milikmu". Wanita itu membuka kain yang menutupi dulang itu dan mengira, 20 keping roti. Lalu menjawab, "ya,ini milikku. Terima kasih". Selepas lelaki itu berllau pergi, kedua orang tetamu itu tidak dapat menahan perasaan ingin tahu mereka lalu bertanya kepada wanita terbabit apakah erti kejadian tadi, kenapa dia menolak roti yang dihantar oleh lelaki yang terdahulu tetapi menerima pemberian lelaki yang datang kemudiannya. Wanita itu menjawab, "sebentar tadi, aku sedekahkan 2 keping roti kepada peminta sedekah tadi. Lelaki yang pertama tadi memberikanku 18 keping roti dan aku menolaknya kerna itu bukan milikku. Lelaki yang kemudian tadi memberikan aku 20 keping roti dan aku mengambilnya kerna itu milik ku oleh sebab Allah berjanji setiap sedekah yang dikeluarkan, Allah gandakan 10. Maka 2 keping yang ku sedekahkan, Allah ganti dengan 20 dan bukan 18." Jadi, harith dan hasif, kita jangan takut untuk bersedekah kerna bila bersedekah, harta kita tak akan berkurang malah Allah tambahkan lagi rezeki kita.

Saya melihat abi, bertanya tentang cerita yang saya hampir lupa. Lalu abi cerita, lebih kurang macam ni la...pada zaman Saidina Ali,  beliau waktu itu ditangannya ada sebiji epal. Sedang beliau ingin memakan epal itu, beliau didatangi oleh seorang peminta sedekah meminta sedikit makanan..lalu diberikan separuh daripada epal yang dimilikinya. Berlalula orang tersebut setelah peroleh makanan. Kemudian, sedang beliau hendak memakan sebahagian lagi dari epalnya, datang pula seorang lagi peminta sedekah yang meminta untuk diberikan makanan, maka Saidina Ali memberikan separuh epal yang dimilikinya kepada peminta sedekah itu. Beliau pulang dengan kelaparan ke rumah. Sampai di rumah, beliau dimaklumkan oleh isterinya, Saidatina Fatimah ada seseorang membawa epal ke rumah mereka. Beliau ke dapur dan melihat ada 9 biji epal maka dipanggil Saidatina Fatimah dan bertanya Saidina Alii ke mana lagi sebiji epal itu? Lalu menjawab Saidatina Fatimah bahawa beliau telah memakannya sebab terlalu lapar. Saidatina Fatimah kehairanan bagaimana Saidina Ali  tahu yang mereka dihadiahkan 10 biji epal sedangkan beliau tiada di rumah pada waktu itu. Maka Saidina Ali menjawab, tadi beliau bersedekah 1 biji epal...maka sesuai dengan janji Allah, beliau yakin sebiji epal yang telah disedekahkannya diganti dengan 10x. MasyaAllah begitu besar sekali ganjaran bersedekah. Dan kita harus yakin dengan janji Allah yang pastinya Allah akan melipat gandakan harta yang kita keluarkan untuk bersedekah. Amalan yang senang tetapi susah bagi yang sering terlupa seperti saya. Sesungguhnya dalam rezeki yang kita perolehi, pasti ada rezeki milik orang lain.


Dalam rezeki kita pasti terkandung juga rezeki orang lain

Sekadar berkongsi cerita yang menarik bagi saya untuk peringatan kepada diri sendiri dan renungan bersama...

Pada suatu masa ketika Abdullah bin Mubarak berhaji, tertidur di Masjidil Haram. Dia telah bermimpi melihat dua malaikat turun dari langit lalu yang satu berkata kepada yang lain, “Berapa banyak orang-orang yang berhaji pada tahun ini?”
Jawab yang lain, “Enam ratus ribu.”
Lalu ia bertanya lagi, “Berapa banyak yang diterima ?”
Jawabnya, “Tidak seorang pun yang diterima, hanya ada seorang tukang sepatu dari Damsyik bernama Muwaffaq, dia tidak dapat berhaji, tetapi diterima hajinya sehingga semua yang haji pada tahun itu diterima dengan berkat hajinya Muwaffaq.”

Ketika Abdullah bin Mubarak mendengar percakapannya itu, maka terbangunlah ia dari tidurnya, dan langsung berangkat ke Damsyik mencari orang yang bernama Muwaffaq itu sehingga ia sampailah ke rumahnya. Dan ketika diketuknya pintunya, keluarlah seorang lelaki dan segera ia bertanya namanya.
Jawab orang itu, “Muwaffaq.” Lalu abdullah bin Mubarak bertanya padanya, “Kebaikan apakah yang telah engkau lakukan sehingga mencapai darjat yang sedemikian itu?”
Jawab Muwaffaq, “Tadinya aku ingin berhaji tetapi tidak dapat kerana keadaanku, tetapi mendadak aku mendapat wang tiga ratus diirham dari pekerjaanku membuat dan menampal sepatu, lalu aku berniat haji pada tahun ini sedang isteriku pula hamil, maka suatu hari dia tercium bau makanan dari rumah jiranku dan ingin makanan itu, maka aku pergi ke rumah jiranku dan menyampaikan tujuan sebenarku kepada wanita jiranku itu.

Jawab jiranku, “Aku terpaksa membuka rahsiaku, sebenarnya anak-anak yatimku sudah tiga hari tanpa makanan, kerana itu aku keluar mencari makanan untuk mereka. Tiba-tiba bertemulah aku dengan bangkai himar di suatu tempat, lalu aku potong sebahagiannya dan bawa pulang untuk masak, maka makanan ini halal bagi kami dan haram untuk makanan kamu.”
Ketika aku mendegar jawapan itu, aku segera kembali ke rumah dan mengambil wang tiga ratus dirham dan keserahkan kepada jiranku tadi seraya menyuruhnya membelanjakan wang itu untuk keperluan anak-anak yatim yang ada dalam jagaannya itu.

“Sebenarnya hajiku adalah di depan pintu rumahku.” Kata Muwaffaq lagi.
Demikianlah cerita yang sangat berkesan bahwa membantu jiran tetangga yang dalam kelaparan amat besar pahalanya apalagi di dalamnya terdapat anak-anak yatim.
Rasulullah ada ditanya, “Ya Rasullah tunjukkan padaku amal perbuatan yang bila kuamalkan akan masuk syurga.”
Jawab Rasulullah, “Jadilah kamu orang yang baik.”
Orang itu bertanya lagi, “Ya Rasulullah, bagaimanakah akan aku ketahui bahwa aku telah berbuat baik?”

Jawab Rasulullah, “Tanyakan pada tetanggamu, maka bila mereka berkata engkau baik maka engkau benar-benar baik dan bila mereka berkata engkau jahat, maka engkau sebenarnya jahat.”

Monday, January 10, 2011

Banyaknya kebaikan bersedekah

Banyaknya kebaikan bersedekah hingga mampu menyembuhkan pelbagai jenis penyakit. Bersedekah memang susah dilakukan bukan saja oleh orang yang miskin tapi juga orang yang berkemampuan kerna pasti ada bisikan-bisikan halus yang mencegah kita daripada kita melalukan kebaikan.


Al-Quran > Surah Al- Baqarah> Ayat 261
Perbandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah (bersedekah), ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya.

Ingin saya berkongsi cerita tentang kebaikan bersedekah yang bisa menyembuhkan perlbagai penyakit. Hebatnya amalan bersedekah ini.
Penglihatannya Kembali Normal Seperti Sedia Kala
Seorang anak kecil bermain bersama saudaranya, tangannya membawa pisau. Tiba-tiba saja, ia memukulkan pisau tersebut ke mata saudarinya. Dengan cepat saudarinya tersebut dilarikan ke rumah sakit. Kemudian ia dipindahkan ke Riyadh. Setelah diperiksa dan dirongent, tim dokter memutuskan bahwa harapan kornea matanya bisa kembali normal amat tipis, sehingga sangat mustahil ia bisa melihat kembali seperti sedia kala.
Suatu hari sang ibu yang menemani anak perempuannya (yang sedang sakit) tersebut teringat tentang keutamaan sedekah. Maka, ia meminta kepada suaminya agar membawakan batangan emas yang dimilikinya, di mana ia tidak memiliki kekayaan selain barang tersebut. Ia ingin mensedekahkannya, meski sebenarnya secara materi ia juga kekurangan. Ia berdoa kepada Allah seraya berucap, “Wahai Robbku, Engkau tahu bahwa aku tidak memiliki harta selain barang itu, maka jadikanlah sedekahku ini sebagai sarana kesembuhan anak putriku ini.”
Keesokan harinya dokter datang untuk kembali memeriksa anak tersebut, ternyata perkataan dokter tetap seperti kemarin, anaknya tidak ada harapan sembuh. Beberapa hari kemudian, datang dokter lain dan memeriksanya, ia berpikir dan memperhatikan dengan cermat. Tiba-tiba saja, dokter itu menginstruksikan untuk mengadakan operasi. Ternyata operasi itu berhasil, semata-mata karena karunia Allah. Al-hamdulillah, akhirnya sang anak perempuan itu bisa kembali ke rumahnya dengan selamat, tanpa ada sedikit pun bekas luka di wajahnya, dan penglihatannya kembali normal seperti sedia kala.

Putrinya Sembuh Lantaran Sedekah
Ada sebuah kisah yang disampaikan oleh Syaikh Sulaiman Al-Mufarraj –-semoga Allah memberinya taufik–, bahwa seseorang telah bercerita kepada Syaikh perihal kisah ajaib yang dialaminya, ia mengatakan, “Aku memiliki anak perempuan yang masih kecil, yang terkena penyakit di tenggorokannya. Aku telah pergi bersamanya ke beberapa rumah sakit dan telah membeberkan jenis penyakit yang dialami anakku kepada banyak dokter, namun semuanya tidak bermanfaat. Sakitnya menjadi semakin bandel. Aku hampir saja ikut sakit lantaran memikirkan sakit anakku, yang menjadikan semua anggota keluarga tak bisa tidur. Kami telah menempuh langkah-langkah untuk meringankan sakitnya, hingga akhirnya kami merasa putus asa dari semua itu, kecuali dari rahmat Allah Ta’ala.
Sampai suatu ketika datanglah secercah harapan dan terbukalah pintu solusi. Ada seorang yang shalih menghubungiku dan mengingatkanku akan hadits Nabi :

“Ubatilah orang yang sakit di antara kalian dengan sedekah.” (HR. Thabrani dan Baihaqi)
Aku berkata kepadanya, “Sungguh, aku telah banyak bersedekah.” Ia kembali berkata, “Bersedekahlah saat ini dengan niat agar putrimu mendapatkan kesembuhan.” Akhirnya, aku pun bersedekah dengan dilandasi kerendahan hati kepada salah seorang fakir, namun segala sesuatunya tak ada perubahan. Aku menginformasikan hal ini kepada orang shalih itu, dan ia berkata, “Anda termasuk orang yang memiliki banyak harta. Hendaklah sedekahmu seukuran dengan hartamu.”
Aku pun pergi untuk kedua kalinya, dan kereta kupenuhi dengan beras, ayam dan barang yang baik-baik dalam jumlah yang besar, lalu kubagikan kepada orang-orang yang membutuhkan. Mereka pun bergembira dengan sedekahku. Dan subhanallah, tiba-tiba putriku menjadi sembuh total, alhamdulillah.
Aku yakin bahwa sedekah merupakan faktor penyebab kesembuhan yang terbesar. Sekarang, berkat anugerah Allah, putriku selama tiga tahun ini tidak pernah terkena penyakit apa pun. Sejak itulah aku memperbanyak sedekahku, khususnya pada waktu-waktu yang baik. Dan, aku setiap hari merasakan kenikmatan, keberkahan dan kesehatan dalam hal harta dan keluargaku. Aku pun menasihati setiap orang yang sakit agar bersedekah dengan harta yang paling berharga yang ia miliki. Hendaknya ia ulangi sedekahnya itu, niscaya Allah Ta’ala pasti akan menyembuhkannya. Allah tidak akan menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik.”

Emas yang Disedekahkan Membawa Kesembuhan Anaknya
Seorang pemuda masuk ke rumah sakit karena penyakit parah yang dideritanya -–semoga Allah memberikan keselamatan dan kesehatan kepada kita dan menyembuhkan kaum muslimin yang sedang sakit-–. Setelah diperiksa, tim doktor menetapkan bahwa harapannya untuk sembuh sangat tipis. Dokter berkata kepada sang ibu yang menemaninya, “Penuhilah keinginan-keinginannya, sepertinya ia tidak mempunyai harapan sembuh lagi, namun Allahlah yang paling mengetahui.”
Sang ibu sangat terpukul dengan informasi tersebut. Ia teringat dengan belahan hatinya, ia khawatir jangan-jangan harus berpisah dengannya selama-lamanya. Maka, ia pun menjual semua emas yang dimilikinya, kemudian mensedekahkan seluruh uang hasil penjualannya. Beberapa hari kemudian, dokter memberitahukan kepada sang ibu bahwa anaknya ada harapan untuk sembuh, dan keadaannya membaik sedikit demi sedikit. Akhirnya beberapa hari kemudian, keluarlah pemuda itu dari rumah sakit dalam keadaan sehat wal afiat. Semuanya memuji kepada Allah atas kesembuhan dan kasih sayang-Nya


Penyakit Demam Tak Berdaya Melawan Sedekah
Syaikh Sulaiman Al-Mufarraj mengatakan bahwa kisah ini diceritakan oleh pelakunya sendiri, orang itu berkata kepada Syaikh, “Anakku mengeluhkan penyakit demam dan panas, serta ia tak mau makan. Aku pun pergi bersamanya ke beberapa klinik pengobatan, namun panasnya tak kunjung turun dan keadaannya semakin memburuk.
Aku masuk ke dalam rumah disertai perasaan gelisah, tidak tahu apa yang harus aku perbuat. Isteriku berkata kepadaku, “Hendaklah kita bersedekah untuknya.” Aku pun segera menghubungi via telepon seseorang yang memiliki jalinan hubungan dengan orang-orang miskin, aku berkata kepadanya, “Aku berharap Anda mau solat ‘Asar di masjid, dan mau mengambil dari tempatku 20 kantong beras dan 20 boks ayam, lalu hendaklah Anda membagikannya kepada orang-orang yang membutuhkan.”
Aku bersumpah demi Allah, tidak sampai lima menit sesudah aku menutup gagang telepon, tiba-tiba anakku telah berlari-lari, bermain-main, berlompatan di atas sofa, dan makan-makan hingga kenyang, serta ia telah sembuh total berkat karunia Allah dan selanjutnya berkat keutamaan sedekah. Dan, aku berpesan kepada orang banyak agar memberikan perhatian kepada sedekah, saat terkena berbagai penyakit.”

Sedekah Mengubati Penyakit Jiwa
Ada seorang wanita yang menderita penyakit jiwa yang parah. Salah seorang kerabatnya bangkit dan segera bersedekah dengan meniatkan kesembuhan untuknya kepada seorang yang shalih namun fakir yang menanggung beban hidup dua keluarga, dan ia meminta agar orang shalih itu mendoakan saudaranya. Maka, Allah pun menyelamatkan wanita itu dari bala’, dan sedekah itu menjadi penyebab kesembuhannya.
Saudara yang bersedekah itu mengatakan, “Demi Allah, tidak ada seorang pun dari keluargaku yang tahu tentang sedekahku. Sesungguhnya aku ingin menjadikan sedekah itu ikhlas untuk menggapai keridhaan Allah Ta’ala.” Segala puji bagi Allah, yang telah menyembuhkan kerabatnya dari penyakit jiwa yang dideritanya.

Sudah Masuk Ruang ICU, Mendadak Sembuh
Ada seorang wanita masuk ruang ICU (unit gawat darurat) karena penyakit parah yang dideritanya. Beberapa muhsinin (orang-orang yang suka berbuat kebaikan) mengetahui keadaannya, maka mereka pun menyembelih seekor unta dan meniatkan pahalanya untuk si wanita tersebut. Setelah itu, mereka mensedekahkan daging unta tersebut kepada para keluarga miskin untuk memenuhi kebutuhannya dengan mengharap pahala dari Allah l. Beberapa hari kemudian, akhirnya Allah memberikan kesembuhan kepada wanita tersebut. Hanya bagi Allahlah segala pujian dan kurniaNYA.

Friday, January 7, 2011

Jom jadi parents yang supportive

Sedikit perkongsian ilmu tentang pembacaan saya semalam mengenai kenyatan bahawa ibu bapa merupakan pembunuh no. 1 potensi anak. Mungkin ada yang terkejut tetapi mungkin ada kebenarannya. Mari kita fikirkan perkara ini sedalam-dalamnya.

Ingin saya berkongsi cerita Dr. Ari Ginanjar,pengajar Spiritual Parenting tentang anaknya, Esqi. Suatu hari bila dia pulang ke rumah, dia melihat Esqi sedang melemparkan tisu sehelai demi sehelai dari atas ke bawah. Bila ditanya apa yang sedang dibuatnya, si kecil Esqi menjawab, "Ini salji pak, Esqi ingin melihat salji".

Jika perkara ini dilakukan oleh anak kita, apa agaknya tindakan kita selaku ibu bapa? Adakah kita akan bertanya atau terus memarahi? Menurut pakar Spiritual Parenting itu, ibu bapa perlu cekap mengawal perasaan, perkataan dan tindakan. Maka hati yang hendak marah melihat pembaziran berlaku memandangkan tisu dibeli dengan wang dan bukan untuk dibuang-buang, ditukarkan kepada tindakan yang lebih maju dan penuh kasih sayang.

Dalam situasi itu, Dr Ari Ginanjar memberikan sekotak lagi tisu agar Esqi dapat terus menjana mindanya untuk melihat salji. Yang difikirkan pada waktu itu bukan suatu pembaziran tetapi satu perkembangan potensi spiritual dan mental anak tersebut. Yang membuang itu sememangnya tangannya tetapi yang sedang menjana itu fikirannya.

Bayangkan anak sekecil itu mampu memikir dan mahu melihat salji. Mungkin kerana optimisnya sikat Esqi itu dia suatu hari nanti dia mampu menjejak salji? Memang benar, tahun kemudiannya, Esqi berjaya memijak salji sewaktu berada di sebuah puncak di Australia.


sekadar gambar hiasan ~harith~

gambar hiasan ~abi & hasif~

Berbalik kepada cerita Esqi yang membuang tisu tadi, cuba kita bayangkan jika saat itu, dia dimarahi oleh bapanya, "kenapa kamu buang tisu ini? Kamu ingat ini percuma?" lalu tisu itu kemudiannya dirampas dan anak itu dimarahi dan dipukul.

Tahukah kita apa yang akan terjadi? Telah terbukti bahawa anak yang sering dimarahi atau ditegah akan terencat perkembangan saraf-saraf seninya.Saraf-saraf akan terbantut lau jadikan anak yang mundur, tidak berimaginatif, penakut, tidak selamat dan pelbagai lagi minda negatif yang akan berlaku. Mujurlah Esqi memiliki bapa yang sangat positif. Namum bagaimana kita bagaimana pula.

Semalam, sewaktu kami bersiap-siap untuk tidur...harith memegang syringe (picagari) ubat adik hasif...saya hanya membiarkan tindakannya dan hanya memerhati. Teringat cerita yang saya baca semalam. Kemudian saya bertanya pada harith, "harith buat apa?" harith menjawab, "harith nak bagi ubat kat adik (sambil memasukkan picagari ke dalam mulut adik), harith kan doktor. Kemudian, picagari itu diacukan ke badan adik, ala-ala nak suntik adik sambil mulut berbunyi, "are you okay adik, sakit tak?" ketawa saya melihat telatah harith. Kemudian disuntik pula abi, menjerit kesakitan abi sebab harith tekan kuat sangat. Saya mencelah, "kalu harith buat kasar, tak ada lah patient nak datang clinic harith nanti,,haha. Kemudian melihat saya membiarkan tindakannya, dia ambil Pooh, bantal bear, Elmo yang berada atas katil. Dia tanya, "awak sakit apa?"..semua disuntiknya..kemudian dia tanya,"are u okay?"..nak tergelak tengok gelagat harith yang sangat menghiburkan. Adik hasif hanya memerhati abangnya sambil tersenyum.

Semalam baru saya sedar, kita harus mendorong anak-anak untuk memiliki jiwa yang besar...dan cuba untuk mencungkil segala potensi yang ada dalam dirinya. Bukan kagum dengan pilihan kerjaya yg bayangkan, tetapi lebih gembira kerana harith sedang belajar untuk memiliki sebuah impian. Semoga anak-anak menjadi insan yang berjaya di dunia dan akhirat. Itu doa umi untuk anak-anak tersayang.

Kemudian, saya meminta harith menyimpan mainan dan bersedia untuk tidur. Sempat lagi dia hulurkan saya buku Encylopedia kesukaannya untuk dibacanya. Sorry harith, kita sambung malam ini ya. Kesian harith, menangis sebab saya menolak permintaannya. Selepas dipujuk & umi berjanji akan membelikan mainan doktor-doktor,barulah dia bersetuju untuk tidur. Maafkan umi sayang...Apapun, umi nak harith & hasif tahu, umi sayang kamu berdua...kalianlah harga paling berharga bagi yang umi....dunia & akhirat..insyaAllah

Penawar Penat

Ingin saya berkongsi sedikit info yang saya dapat beberapa hari yang lalu melalui tazkirah yang saya dengar. Sementara masih segar di ingatan, baik sy coretkan kat sni untuk dikongsi bersama dan sekaligus peringatan untuk diri saya sendiri sebenarnya.

Seringkali kita merasa kepenatan, keletihan dan kelesuan dalam menguruskan tugas seharian kita terutama kaum wanita. Bagi wanita bekerjaya berstatus ibu pastinya tak akan lari dari rasa letih. Seharian di pejabat bekerja, pulang ke rumah meneruskan tugas sebagai isteri & ibu....memasak, mengemas rumah, melayani kerenah anak-anak.Pendek kata, tugas seorang isteri dan ibu tak akan pernah bernokhtah.

Saidina Fatimah, anakanda Rasullah s.a.w yang merupakan isteri kepada Saidina Ali bin Abu Talib juga tidak terlepas daripada merasa kepenatan. Pernah suatu hari Saidina Fatimah mengadu kepada suaminya Saidina Ali bin Abu Talib tentang kesakitan pada tangannya kerana keletihan menggiling gandum untuk membuat roti setiap hari untuk suaminya dan dua anak puteranya.

Saidina Ali berkata :"Bapa kamu telah datang membawa balik tawanan perang. Berjumpalah dia dan mintalah seorang khadam untuk membantu mu." Saidatina Fatimah pergi bertemu bapanya dan menyatakan hasrat untuk mendapatkan seorang khadam bagi membantu tugas hariannya di rumah.

Mendengar permintaan putei kesayangannya itu, Rasulullah s.a.w. berkata: "Apa kamu berdua mahu aku ajarkan perkara yang lebih baik daripada apa yang kamu minta daripadaku? Apabila kamu berdua berbaring untuk tidur, bertasbihlah (Subhanallah) 33 kali, bertahmid (Alhamdulillah) 33 kali dan bertakbir (Allahuakbar) 33 kali. Ia adalah lebih baik untuk kamu berdua daripada seorang khadam."

Setelah itu,diamalkan oleh Saidatina Fatimah khalimah-khalimah yang diajar oleh Rasulullah s.a.w itu. Kemudian beliau bertemu ayahandanya dengan wajah ceria dan memaparkan senyuman memaklumkan bahawa beliau tidak lagi memerlukan pembantu kerana petua yang diberikan oleh Rasullullah s.a.w itu adalah penawar terbaik untuk masalah yang dihadapinya sebelum ini. Saidatina Fatimah mengamalkan zikir-zikir itu secara berterusan dan kerna itu zikir-zikir tersebut turut dikenali sebagai zikir Saidatina Fatimah.

Maka jelaslah, yang merasa penat, letih dan lesu itu bukanlah badan, fikiran dan minda kita. Tetapi semuanya datang daripada hati. Oleh itu dicadangkan kepada ibu-ibu, suami-suami atau sesiapa sahaja yang merasai kepenatan setelah melakukan tugas-tugas harian supaya mengamalkan membaca: 'Subhanallah' (33 kali), 'Alhamdulillah' (33 kali) dan 'Allahuakbar' (33 kali)pada setiap malam sebelum melelapkan mata. Lakukanlah dengan penuh ikhlas dan istiqamah (berterusan), Insya-Allah kita akan berasa bersemangat kembali.

Thursday, January 6, 2011

Cerita Tahun Baru

Rasanya belum terlambat untuk saya mengucapkan selamat tahun baru ...dah masuk tahun 2011.Tiada apa-apa sambutan yang special di malam tahun baru...kami sekeluarga hanya di rumah meluangkan masa bersama. Tahun baru sangat sinonim dengan azam baru...dan bagi saya azam tahun ini adalah untuk memperbaiki & melaksanakan azam tahun lepas yang masih belum disempurnakan.InsyaAllah. Apa yang pasti saya ingin menjadi orang yang lebih baik. Amin.

Tanggal 3hb yang lalu, saya mengambil cuti  memandangkan pengasuh ingin mendaftar anak masuk tahun 1 ke sekolah. Saya mengambil kesempatan untuk mendaftar harith ke taska. Setibanya di taska, harith agak excited, bermacam soalan diajukan kepada teachernya. Saya dikenakan registration fee sebanyak RM50 dan mengambil pakej daily basis iaitu RM25 sehari sebagai percubaan dan jika berhasrat untuk meneruskan, ia akan di convert menjadi yuran bulanan sebanyak RM 250. Selesai mendaftar, saya ke kereta diekori harith dari belakang. Menangis sebentar tatkala ditinggalkan dan selepas itu dia ok menurut teachernya.

Esoknya saya harus ke Pejabat Tanah Kemaman, ditemani abi yang keberatan melepaskan saya memandu sendirian. Terima kasih banyak2 my dear. Pagi itu, selepas menghantar hasif ke rumah pengasuh, kami menghantar harith ke taska. Sedikitpn harith tak menangis,mungkin gembira melihat kawan-kawan menyambut kedatangannya di muka pintu. Petangnya, saya menjemput harith. Menurut cikgunya, harith tak nak makan. Puas dipujuk, harith memberi alasan sudah makan nasi ayam di rumah. Padahal dari pagi saya tak menyediakan apa-apa makanan untuk harith. Entah bila la saya sediakan nasi berlauk ayam, saya pun dah lupa..haha..harith harith.

Malamnya sewaktun ditanya abi, sama ada mau ke sekolah atau ke rumah pengasuh, harith memilih untuk ke rumah pengasuh. Puas bertanya, jawapannya tetap sama. Esoknya, harith kembali ke rumah pengasuh. Arini juga harith tak mau ke sekolah. Nampak gayanya harith lebih selesa berada di rumah pengasuh bersama-sama adik hasif. Takpelah harith, umi dan abi tak memaksa. Mungkin harith belum bersedia untuk ke sekolah lagi. Mungkin juga harith kesian nak tinggal adik hasif sorang-sorang kat rumah pengasuh. Mudah-mudahan harith akan selalu sayang pada adik hasif.

Adik hasif pula, alhamdulillah dah boleh berjalan. Cepatnya semuanya berlalu sampai kami tak sedar yang adik hasif dah pandai berjalan. Sekarang sejak 'dapat kaki' ni asyik nak jalan je kerjanya...hehe.

adik hasif nak ikut

gambar dolu-dolu g school